Pejuang Asi part 1

Begitu aqila lahir, ya Allah perasaannya euforia alias senang berlebihan. Berasa punya energi besar padahal baru selesai operasi dan masih dalam efek obat bius alis mati rasa.

Sejak hamil aku sangat pro asi. Udah niat 100% untuk kasih asi seesklusif mungkin untuk baby ku. Tapi apa daya, kadang hidup punya drama yang ngak pernah kita duga.

Jadi begitu aqila lahir dan pingin nyusu, faktanya malah :
1. No Asi. Setetes pun. Pasahal udah niat mau ngasih asi  setinggi langit. Jadi, begitu ada tamu datang yang kebetulan teman atau teman nya abang dan udah pengalaman pasti aku mintain tolong pijat biar asi keluar. Big thanks untuk mereka kayak kak itok, kak irin, una, momo, kak caya, mak pida, dll. Bahkan udah diurut sama bibik urut yang berpengalaman masalah ginian tapi tetap aja asi baru keluar di hari ke 5.
2. Flat nipple. Memang sih katanya bentuk puting itu ngak nentuin bayi bisa ngisap atau ngak karena dia bakalan ngisap di areola bukan di puting. Tapi untuk aqila dia butuh puting untuk memulai isapan.

Nah, dengan bentuk puting yang flat gini, begitu aqila mau memulai isapan eh putingnya malah hilang. Puting aja ngak dapat konon lagi areola. Karena udah coba beberapa kali dan dia ngak dapat ngisap, aktifitas ini malah berujung tangis aku dan dia.

Dia jelas nangis karena lelah nyoba dan ngak dapat apa apa. Isap ngak tau mau ngisap apa, mau rasa asi juga tak ada, aku nangis karena sedih lihat dia ngak dapat asi dan sejuta pertanyaan lain. “bisa ngak ya urus aqila kalau gini cerita nya? Dia bakalan sehat ngak ya sama aku? Asinya kenapa ngak keluar? Kapan keluar? Terus aqila ngak bakalan dehidrasi kalau gini? @*/”$:?# dan sejuta pertanyaan lain yang makin dia nangis kalau hisap makin banyak muncul.
Kok sebegininya pas aku jadi ibu ibu ya? Dulu waktu mamak lahiran adik aku yang terakhir biasa aja. Jenguk teman lahiran juga fine fine aja. Lihat ibi ibu melahirkan waktu koas juga oke oke aja. Lah, kenapa pas di aku udah gini ya? Sedih yang ngak tau bilang.
Tiga hari tiga malam aku ngak bisa tidur. Euforia itu berganti jadi kabut yang aku sendiri ngak tau harus gemana. No preparation dikit pun untuk hal ini.
3. Akhirnya dapat sufor. Hari kedua dokter anak (DSA) visite dan nanyak ke aku
” udah keluar asi?”
” belum dok”
” udah dapat apa baby nya?”
” ngak ada dok”, ( kami tetap dengan teori kalau baby bisa bertahan sampe 72 jam di hari hari pertamanya.
” mau asi esklusif?, maaf ya dek, kalau lebih dari 24 jam asi ngak keluar, saya ngak saranin asi esklusif karena ntar bayinya mudah kuning, demam dan dehidrasi”.
Woooooow! Aku goyang segoyang goyangnya. Pingin guling guling sendiri. Dilema dan suami ngak ada disitu waktu itu. Mamaaaaaaaaaaaaak i need you.
Jadi begitu suami pulang aku kembali nangis bombay. “beli susu aja, kasian aqila”, dengan air mata mengalir.
“tapi dek……@$”!/#?*/”
“ngak mau adek, sayang aqila”
“okeeee”
Yah, akhirnya aqila dapat sufor yang sebelumnya udah icip asi teman alias mak pida karena awalnya mikir mungkin dia ngak mau ngisap karena ngak pinter isap. Tapi ternyata begitu dapat asi mak pida, lahap nya ya Allah. Anak aku lapar! Thats the fact. Dan akhirnya dia dapat sufor.
Sedih sesedih sedihnya lihat dia di kasihin dot. Awalnya memang gak mau pakek dot tapi susah pakek media lain. Kok senegini nya ya. Tapi alhamdulillah dia ngak sampe kuning. Normal sih kuning sama bayi pada kadar bilirubin tertentu, tapi sebagai orang tua aku ngak tega lihat anak sakit.
4. Pejuang asi. Its not really easy but its work! Alhamdulillah di hari kelima asi keluar! Yeeee yeee yeee. No sufor anymore untuk aqila. Harus harus harus minum asi kita ya nak! Bunda udah niat banget.
But nipple jadi masalah lagi. Aqila pas nyoba ngisap dan ngak ketemu ketemu sama puting berujung lagi dan lagi nangis.
Huuuft. Akhirnya aku pompa asi. Tiap 2-3 jam. Its easy? No menurut aku. Karena dua sampe tiga jam itu cuma sebentar. Kebetulan aqila juga bangun tidur sekitaran itu. Jadi selesai pompa setengah jam, aku tidur bentar atau makan. Terus aqila udah nangis jadi kasih asi tadi yang masih dikit dan karena udah kebiasaan dapat sufor yang banyak. Jadi terpaksa campur. Begitu aqila mulai tidur eh jadwal pompa udah masuk lagi. Oh no! Aku makin menangis bombay.

Its hard!
Sore itu akhirnya telpon saudara abang. Kak caya! Dan ini sangat membantu aku.
” ngak apa apa. Kakak kemaren tu si samir kan udah kena sufor hampir sebulan karena kakak mastitis jadi dia bingung puting. Akhirnya satu hari kakak tegain ngak kasih apa apa untuk dia. Tiap nangis kasih asi langsung, nangis lagi kasih asi langsung sampe dia ketiduran dan kakak juga ketiduran. Begitu sampe dua hari. Hingga akhirnya di hari ke dua kareba udah lapar kali akhirnya dia mau isap juga. Oh ya jangan lupa ajak bicara. Bilang sama dia kalau ini susu aqila itu cuma susu sapi. Bilang terus gitu. Anak anak ngerti kok”, kata kak caya. Jadi semangat lagi buat asi.
“yok bang, kita coba buat gini besok. No sufor untuk aqila ya. Dia harus asi!”
Suami ngangguk takdim. Sini abang peluk. “makasih ya sayang”, katanya.
Semalaman kami menyugesti aqila. Ajak dia ngomong kalau makanan paling enak dan paling esklusif ya cuma sama bundanya. No other!

Dan besok pagi nya mungkin karena sering pompa jadi putingnya mulai muncul, jadi aku yakin aqila pasti bisa.
Begitu nyoba, memang sempat bingung sebentar tapi akhirnya, hap! Yeeee dia dapat. Dia ngisap, kuat dan lama. Alhamdulillah ya Allah. Pingin nangis tapi Senang tiada tara.

-Rasanya melayang ke udara-

Oh aqila sayang, makasih ya neuk. Sehat sehat terus anak bunda ya. Jadi anak soleh ya sayang. We always love you
Menurut aku, asi itu penting banget! Tapi sometimes its not easy. Tapi walaupun demikian apapun cerita pasti bisa. Kita harus yakin kita bisa. Karena makanan terbaik untuk bayi kita tetap asi dari kita.
Untuk ibu pejuang asi diluar sana, jangan menyerah! Sometimes it hard but it work!

Untuk para bunda, tante, nenek, kakek yang udah dukung aqila untuk nyusu, makasih banyak ya. Salam sayang dari aqila.
-ayah bunda aqila, banda aceh 26 okt 2017-

Advertisements